22 July 2011

Goodreads: Fikah Perubatan

"Apabila aku sakit, DIA yang menyembuhkan penyakitku" ~ Surah as-Syuara':80

"Abi al-Zubair melaporkan daripada Jabir yang Rasulullah berpesan, sesungguhnya untuk setiap penyakit itu ada ubat. Apabila ubat itu serasi dengan penyakit, ia akan sembuh dengan izin Allah." Direkodkan oleh Muslim

Fikah Perubatan, buku karangan Dr. Harmy Bin Mohamed Yusof, Ustaz Shamsul Kamal bin Abdullah, Dr Rosediani Muhamad dab Ustazah Wan Nor Ainon Wan Abdullah. Terbitan PTS Millennia Sdn Bhd dengan kerjasama PAPISMA.

Antara isu yang dibahaskan dalam buku ini ialah; Perubatan Islam, Asas Fikah Perubatan, Hukum Berubat, Bendalir Badan, Aplikasi dan 'Taharah', Perlaksanaan Ibadah Semasa Sakit, Puasa dan Isu-Isu Perubatan Moden.

Selagi ada manusia, selagi itulah ada penyakit. Selagi ada penyakit, selagi itulah ada yang mengubat. Kemudian selagi ada perubatan, selagi itulah fikah perubatan wujud dan berkembang.

Fikah Perubatan menyentuh segenap aspek perubatan dan Islam. Buku ini melihat bukan sahaja pada hukum-hukumnya, malahan melihat teras akidah dalam perubatan dan aturan etika mereka yang terlibat.

Dengan isi yang tuntas dan bernas, Fikah Perubatan bukan hanya menawarkan teori dan pemahaman, malah membimbing kita terus dengan kaedah dan amalan yang sewajarnya. Semoga buku ini dapat menjadi rujukan dan membantu kita menjadi pengamal perubatan dan kesihatan Islam yang membantu ummah.

Bukan sahaja buat pengamal perubatan tetapi khas buat masyarakat Islam yang ingin mendalami fikh perubatan dan mendalami bagaimana cara untuk beribadat ketika sakit tanpa ragu-ragu lagi.



Buat kalian yang berminat untuk memiliki buku ini boleh mendapatkannya di Kedai Buku Online PTS atau melalui wakil PAPISMA. Wallahua'llam.

18 July 2011

NICE 2011

Peserta-peserta NICE bergambar bersama Prof Dr Muhaya dan penganjur program
NICE 2011
NICE (NATIONAL IBNU SINA CONFERENCE & COMMUNITY ENGAGEMENT 2011) telah berlansung di Kem Kijang pada 7-10 Julai 2011. Anjuran Pertubuhan Amal Perubatan Ibnu Sina Malaysia (PAPISMA) bertemakan Islamist Medicine: From Bench to Bedside
Add caption
Menyedari kepentingan perubatan Islam secara holistic, maka program ini telah dianjurkan dan berlansung dengan jayanya selama 4 hari 3 malam. Selain itu ia memberi kefahaman dan kesedaran kepada bakal graduan pengamal perubatan dan kesihatan berkaitan perubatan Islam, penekanan juga diberikan kepada aspek praktikaliti dalam tugas di alam kerjaya.
Peserta konferen juga telah diberikan pendedahan secara praktikal dalam isu-isu serta masalah di sekitar fikah perubatan. Bengkel serta modul yang telah disediakan dapat melengkapkan peserta dengan asas-asas fiqh perubatan Islam serta kaedah Dakwah dalam bidang perubatan dan kesihatan. Peserta juga telah di bawa ke medan sebenar  iaitu di wad-wad di HUSM dan rumah-rumah pesakit sekitar Dun Kijang dan Panchor bertemu dengan pesakit-pesakit untuk lebih menghayati dan mengamalkan apa yang telah dibengkelkan.
Di dalam konferen ini, antara topic yang dibincangkan adalah:
~Konsep Hospital Islam oleh Dr Najib Mat Pa
~Konsep Perubatan Islam oleh Abu Anas Madani Dr Abdul Basit Abdul Rahman (Pensyarah KIAS, Musyrif Pondok Sungai Durian)
~Promosi Kesihatan sebagai Cabang Dakwah dan Islamist Medicine: From Bench to Bedside oleh Dr Harmy (salah seorang penulis buku Fekah Perubatan)
~Isu Kontemporari oleh Ustaz Fauzi Yusoh (Pensyarah Fakulti Pengajian Kontemporari Islam UNISZA)
~Cabaran Pengamal Perubatan dalam Mengamalkan Islam semasa Bertugags oleh Prof. Madya Dr Rashidi
~Penulisan dan Kajian sebagai Medan Dakwah oleh Dr Irfan
~Role of Muslim Medical Professional & Approach to Dakwah in Healthcare oleh Prof Dr Muhaya Mohamad (Pakar Motivasi dan Consultant Opthalmologist Prince Court Medical Centre)
~Mati Otak: Perspektif Moden dan Islam oleh Dr Wan Nazaruddin (Pakar Anaesthesiology HUSM)
~Forum: Fiqh Dakwah dalam Perubatan dan Kesihatan
~Kepentingan Academia dan Pentadbir Muslim dalam Merealisasikan Hospital Mesra Ibadah oleh Prof Madya Dr Abdul Razak (Pensyarah/ Pakar Perubatan Orthopaedic HUSM)
Program ini juga adalah program tahunan anjuran PAPISMA sebagai medan untuk melahirkan Professional  dan Pengamal Perubatan yang bukan sahaja mahir dalam bidang masing-masing tetapi juga mempunyai kesedaran untuk menggerakkan dakwah melalui profession dan mengembangkan bidang yang diceburi selaras dengan syariat Islam.
Besar harapan daripada pihak PAPISMA dan penganjur program agar program ini boleh menjadi pemangkin kepada peningkatan kefahaman, penghayatan serta pengamalan perubatan Islam di kalangan pengamal perubatan dan kesihatan.
Memetik kata Dr. Syed Abdul Khaliq Syed Abdul Hamid sebagai Pengarah Program “Sungguh! Bidang kesihatan adalah ‘untapped area’ dalam kerja dakwah di Malaysia. Sebahagian besar professional kesihatan memisahkan Islam daripada kesihatan; Islam suku kesihatan suku. Ia perlu diperbetulkan! Islam adalah agama yang bersifat sarwajagat.”
Alhamdulillah, Maha Suci Allah yang telah menjadikan segala sesuatu. Memberikan nikmat Iman dan Islam. Islam agama yang syumul yang tidak pernah terpisah daripada apa-apa bidang yang wujud sekalipun. Cuma kadangkala umat Islam terlalu leka, leka daripada agama sehingga sanggup memisahkan agama daripada bidang yang diceburi dan lupa tanggungjawab sebagai pendakwah dalam menegakkan agama. Islam tidak pernah terasing daripada apa-apa bidang sekalipun. Maka teramat penting untuk semua Pengamal Perubatan dan Kesihatan yang mukmin menyedari akan kepentingan untuk mendalami Islam dan Fekah Perubatan agar kita dapat menjadi pakar rujuk kepada umat Islam yang lain dan mengembangkan ilmu ini demi untuk kepentingan umat Islam.
Akhir kalam daripada penulis, Alhamdulillah Maha Suci Allah kerna memberikan kesempatan dan kesedaran untuk mendalami ilmu-NYA yang teramat luas ini. Semoga sedikit amalan ini mampu memberikan manfaat kepada umat pada masa kini dan masa hadapan.
RESOLUSI NICE 2011

15 July 2011

Malam Nisfu Syaaban

Assalammualaikum wbt.
Sedikit perkongsiaan berkenaan malam nisfu syaaban.

Dari Abi Hurairah ra dari Nabi Muhammad SAW bersabda maksudnya :

"Telah datang Jibril as pada malam Nisfu Syaaban dan dia berkata, Ya Muhammad, pada malam ini pintu-pintu langit dan pintu-pintu rahmat dibuka, maka berdirilah dan kerjakan sembahyang lalu angkatlah kepalamu dan kedua tanganmu ke langit!" Kata saya (Nabi Muhammad SAW): "Hai Jibril, apakah erti malam ini ?" Dia (Jibril) menjawab: "Pada malam ini telah dibuka 300 pintu rahmat, maka Allah telah mengampuni orang-orang yang tidak mensyirikkan Allah dengan sesuatu kecuali ahli sihir, bomoh hitam, orang-orang yang suka permusuhan/pergaduhan, peminum arak, orang-orang yang berbuat zina, pemakan riba, orang-orang yang derhaka kepada kedua orang tua, orang-orang yang suka mengadu domba (batu api) dan orang-orang yang memutuskan tali persaudaraan, maka sesungguhnya mereka itu tidak akan diampuni kesalahannya sehingga mereka mahu bertaubat dan tidak akan mengulang lagi atas perbuatannya itu."

Maka pergilah Nabi Muhammad SAW untuk mengerjakan sembahyang serta menangis di dalam sujudnya dengan membaca:

"Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari seksaMu dan murka Mu dan aku tidak menghitung-hitung pujian kepadaMu, sebagaimana Engkau memuji kepadaMu sendiri, maka segala puji bagiMu sehingga Engkau redha." Dipetik dari Kitab Zubdatul Wa'idzin.

Sumber : Malam nisfu syaaban. wallahu'allam.

Boleh juga kalian rujuk di sini Malam Nisfu Syaaban: Antara Keberkatan & Bidaah

Hari nisfu syaaban adalah hari di mana buku amalan catatan kita selama setahun diangkat ke langit dan di ganti dengan buku catatan yang baru. Catatan pertama akan dicatat pada buku catatan baru sebaik sahaja masuknya waktu maghrib pada 15 Syaaban (15 Syaaban bermula pada 14 Syaaban sebaik sahaja waktu maghrib).

Justeru itu juga, Ramadhan semakin menghampiri. Adakah kita sudah bersedia untuk menyambut kedatangan Ramadhan dengan festival ibadah? Persoalan buat diri saya jua. Semoga Allah memanjangkan umur kita sehingga ke Ramadhan.

13 July 2011

Motivasi Menjelang Ramadhan Daripada Rasulullah s.a.w.

Ramadhan adalah bulan yang dirindui oleh orang-orang beriman. Kehadirannya dinanti-nanti. Tibanya disambut mesra. Jiwa mereka yang beriman pasti tidak putus melafazkan syukur kerana diberi peluang untuk bertemu Ramadhan. Lantaran menyedari betapa hadirnya Ramadhan membawa sejuta kelebihan, orang-orang yang beriman pasti menyala semangatnya untuk mengisi setiap detik waktu Ramadhan dengan pelbagai ibadat dan amal soleh. Suasana mengharunginya menyenangkan dan membuatkan jiwa kaum mukminin tenang dan damai. 

Rasulullah s.a.w tidak hanya memerintahkan kita berpuasa, tetapi menyeru agar kita bersemangat menyambut kedatangannya. Baginda menunjukkan rasa gembira serta menyampaikannya sebagai khabar gembira kepada para sahabat dan umatnya. Baginda memberikan banyak nasihat dan pesanan ketika Ramadhan bakal menjelang.

Dalam sebuah riwayat sahabat Salman al-Farisi r.a, Rasulullah s.a.w berkhutbah di hadapan para sahabat baginda,

“Wahai manusia telah datang kepada kalian bulan yang agung dan penuh berkat. Di dalamnya terdapat suatu malam yang nilainya (ibadah) lebih baik daripada seribu bulan. Allah s.w.t menjadikan puasa pada siang harinya sebagai sebuah kewajiban dan menghidupkan malamnya sebagai sebuah perbuatan sunnah (tathawwu’). Sesiapa yang mendekatkan diri (kepada Allah) dengan satu kebaikan (pada bulan itu), seolah-olah dia mengerjakan satu ibadah wajib pada bulan yang lain. Siapa yang mengerjakan satu perbuatan wajib, seolah-olah dia mengerjakan 70 kebaikan pada bulan yang lain. Ramadhan adalah bulan kesabaran dan kesabaran itu balasannya adalah syurga. Ia (juga) bulan tolong-menolong, di mana di dalamnya rezeki seorang mukmin bertambah. Siapa yang memberikan makanan berbuka (iftar) kepada seorang yang berpuasa (pada bulan itu), maka itu menjadi maghfirah (pengampunan) atas dosa-dosanya, penyelamatnya daripada api neraka dan dia memperoleh pahala seperti orang yang berpuasa itu, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa sedikit pun.” Hadis Riwayat Baihaqi

Kemudian para sahabat berkata, “Wahai Rasulullah, tidak semua daripada kita memiliki makanan untuk diberikan sebagai makanan berbuka bagi orang yang berpuasa.”

Rasulullah s.a.w bersabda,
 “Allah memberikan pahala tersebut kepada orang yang memberikan makanan berbuka walaupun sebiji kurma, atau seteguk air atau sedikit susu. Ramadhan adalah bulan yang permulaanya adalah rahmat, pertengahannya adalah maghfirah (pengampunan) dan akhirnya adalah pembebasan daripada api neraka.” Hadis riwayat Baihaqi dan al-Uqaili.

Lewat khutbah tersebut, Rasulullah s.a.w telah membangkitkan semangat kita untuk bertemu dengan Ramadhan. Melontar pesan, menyatakan khabar gembira tentang keutamaan dan kelebihan Ramadhan yang bisa diraih oleh sesiapa sahaja. Asal sahaja keikhlasan hati mencari redho Allah s.w.t tidak luntur, bahkan terus menyala sebagai obor semangat untuk bangkit di sepanjang Ramadhan dengan tekad mengisi setiap detik waktu dengan amal kebajikan. 

Ini adalah permulaan yang baik. Di sini Rasulullah menguatkan kita. Memotivaskan kita. Membangkitkan semangat kita, agar benar-benar memberikan sepenuh penumpuan beribadah sepanjang bulan yang mulia ini. Ramadhan yang penuh BERKAT, RAHMAT dan KEAMPUNAN. 

Sumber: Nasihat Ramadhan Daripada Orang-orang Soleh

12 July 2011

Goodreads: Fikh Kerahsiaan Wanita

Membaca buku ini InsyaAllah dapat memahami secara jelas isu yang melibatkan rongga keintiman wanita menurut syariat Islam. Persoalan ‘dalaman’ yang wajar difahami oleh setiap wanita mukallaf dan para suami yang menjadi nakhoda rumahtangga. Bertanya tentangnya sering mengundang segan, kini dihidangkan secara jelas dan ringkas sebagai panduan hidup muslimah sejati.


Penulis : Dr. Saadudin Mus’ad Hilali (Professor Fikh Perbandingan, Universiti Al-Azhar)
Diterjemahkan oleh: Fauwaz Fadzil (BA Syariah Islam, Universiti Al-Azhar), anak kepada Allahyarham Al-Fadhil Ustaz Fadhil Noor

Sesungguhnya Allah telah menciptakan wanita sebagai makhluk yang menempati takhta keistimewaanya yang tersendiri. Kedatangan Islam tambah menjulang maruah wanita ke darjat yang sangat tinggi. Islam menyaksikan betapa jatidiri wanita mempunyai pengaruh yang sangat ‘vital’ dalam proses kelansungan kehidupan menusia sejagat, malah prestasi sumbangannya menjadi indicator terpenting terhadap kualiti kesejahteraan hidup masyarakat. 

Tidak hairanlah, dengan kedudukan dan peranan yang begitu strategik, Islam memperuntukkan disiplin dan etika hidup khusus untuk kaum wanita demi memastikan kehormatan dan kebajikan dirinya terpelihara dengan sebaik mungkin.

Sayidatina Aisyah, seorang ‘icon’ pejuang kemurniaan peribadi wanita, merupakan orang yang paling mendalam ilmunya di dalam bidang ‘fikh wanita’. Jelas, buku ini tiadalah mampu menggantikan Sayidatina Aisyah dalam merungkai permasalahan wanita, namun buku ini bertindak sebagai petunjuk kepada hukum-hukum fikh yang khusus membicarakan persoalan alat sulit wanita bagi memimpin kaum wanita terus berada dalam ketetapan syariat Islam, secara tersusun, ringkas tetapi padat. InsyaAllah.

04 July 2011

Busana Cerminnya Iman

Gambar ini sekadar penyeri; jadilah ibu yang baik yang mendidik anak nya bersolat & menjaga aurat
Busana itu cerminya iman
“Adapun busana itu cerminnya iman. Cerminnya akhlak, cerminnya tamadun,cerminnya bijak. Tinggi ilmu sesuatu bangsa diukur pada busananya. Busanalah petunjuk dan pedoman kita untuk menilai hebat atau tidak, halus atau kasar budaya”.
Manikam Kalbu; My favourite novel~berfikir merentasi abad berlandaskan syariat
Saya begitu terkesima mahupun teruja setelah selesai menyudahi senaskhah novel Faisal Tehrani, penulis kegemaran saya. ‘Manikam Kalbu’. Novel yang sedikit berat bertemakan busana sesuai dengan ajaran Islam dan budaya Melayu kita.
Karya yang penuh dengan penerapan falsafah dan fikrah Islam. Mengalir halus dalam jiwa biarpun ayat itu cukup tajam menegur. Tapi itulah kebenaran. Kebenaran yang harus ditekankan. Syariat Islam yang wajib diamalkan. Situasi masa kini, yang mana wanita Islam sangat berani memandai-mandai dalam berpakaian. Sedangkan sudah tertulis nyata di dalam Al-Quran.
Gerun untuk saya ungkapkan. Tapi itulah hakikatnya, aurat yang tidak dijaga, berdedah-dedah entah untuk siapa ingin dipertontonkan. Mahkota sudah tidak jadi mahkota. Mutiara sudah tidak bersinar lagi kerna asyik terdedah. Kulit yang tidak mampu bernafas dengan sempurna kerna terlalu ketatnya fabrik itu menghimpit. Mungkin kalian faham apa yang saya maksudkan. Tak perlu diuraikan lagi.
Syarat-syarat busana
Sangat menarik untuk saya kongsikan daripada garapan FT akan syarat-syarat  busana muslim & muslimat sesuai dengan ajaran Islam
Syarat pertama busana Melayu itu hendaklah pantang membuka aurat. Sesiapa memakai tetapi membuka aurat, tanda imannya sudah berkarat. Tanda orang yang tidak semenggah, berkain baju berdedah-dedah. Barang siapa memakai singkap-menyingkap, tanda dirinya tidak beradab. Adab orang Melayu jati, berkain baju berhati-hati.
Syarat kedua busana Melayu itu pantang kainnya nipis, apabila berkain baju yang tipis, disitulah tempat setan dan iblis. Apabila memakai baju terlalu jarang, malu tak ada aib pun hilang. Sesiapa yang memakai akan pakaian yang tembus mata, tanda dirinya di dalam nista.
Syarat ketiga busana Melayu itu mestilah pantang ia berpotongan yang ketat. Tiada boleh sama sekali menampak lekuk atau liku di tubuh. Ingatlah apabila memakai yang ketat-ketat, agama hilang binasa adat. Barang siapa berbaju sempit, imannya malap jiwanya sakit. Ingatlah, tanda Melayu memegang adat pantang dia berbaju ketat. Tanda orang beriman teguh pakaian sempit memang dijauhi.
Syarat keempat busana Melayu, pantang ia mengada-ada. Membuat baju harus sejudu, jangan suka tiru meniru, supaya tak hilang maruah Melayu. Apabila memakai tahukan diri, supaya tak lupa diri sendiri, kala memakai elok menurut adat kelak tidak membawa mudarat. Ingatlah, jika memakai elok menutupi badan, supaya tidak disusupi setan.
Syarat kelima busana Melayu itu dilarang sekali memandai-mandai. Kerana apabila berpakaian memandai-mandai, aib tersingkap malu terburai.
Itulah pakaian mengikut kehendak agama, kehendak budi, kehendak akal.

Surah al-a'raf; 26-27
“Wahai anak adam sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian takwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian daripada tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat. Wahai anak adam, janganlah sesekali kamu dapat ditipu oleh syaitan sebagaimana ia telah mengeluarkan ibu-bapamu dari syurga. Ia menanggalkan daripada kedua-duanya pakaiannya untuk memperlihatkan kepada kedua-duanya auratnya….”
Ingat  bahwa “Allah itu indah, suka sekali dengan yang indah”. Suka sekali  untuk saya sambungkan “Wanita itu indah, andainya aurat tertutup indah”. Allahu’allam. Moga-moga kita mendapat manfaat bersama.
 
Pasang kubu berlapis-lapis,
Kubu berlapis kuat diserang,
Pantang Melayu berbaju tipis,
Berbaju tipis adatnya hilang.

Memasang rantai berjela-jela,
Tanda ikatnya tiada kukuh,
Orang memakai mengada-ada,
Tandanya sifat tidak senonoh.

Apabila menuai berlalai-lalai,
Habislah padi dimakan ulat,
Bila memakai memandai-mandai,
Habislah budi binasalah adat.

Cekak musang berleher tegak,
Tingginya hingga dua jari;
Nampak butang hati tergerak,
Dirinya ingat kepada Ilahi

25 June 2011

Episod-Episod Terakhir

UIAM dalam kenangan!

Assalamualaikum teman-temanku. Moga kalian dalam redho-Nya, umur yang berkat, hidup yang selamat.
Saya menulis bingkisan ini disaat saya sudah berada di kampong halaman, sudah seminggu mula membenamkan ‘benih-benih anggur’. Tapi tidak mengapa, mungkin ada manfaatnya untuk digenggam. Menunggu temuduga yang belum kunjung tiba. Di saat teman-teman seusia saya sudah mampu mengaut pengalaman kerjaya bertahun-tahun  bahkan sudah ada yang mampu menyambung pengajian ke peringkat masternya. Saya baru tamat menyelesaikan Ijazah pertama saya.
Masih lagi segar di ingatan saya, segala kenangan empat tahun di UIAM. Setiap episod  yang menyempurnakan mozek kehidupan lembaran ini. Saya ingin merantau lagi untuk mencari serpihan mozek-mozek kehidupan baru, yang saya sendiri tidak ketahui  di manakah rezeki saya. Mozek-mozek kehidupan yang menunggu untuk saya cantumkan.  
Episod kehidupan yang telah dilalui sesuai dengan takdir Allah setelah kita mentadbir dan berusaha. Travelog mengenal wajah kehidupan tidak akan berakhir selagi kita bernyawa. Kehidupan suatu perjalanan, bermula di episod perjuangan satu dalam sejuta sperma terpilih yang berjaya  menembusi ovum di ovary seorang ibu dan berakhir dengan episod kematian di dunia sebagai permulaan episod kehidupan di akhirat yang kekal selamanya.
Sekadar ingin berkongsi antara episod- episod  akhir keberadaanku di sini, yang kini menjadi kenangan bersama. 48 mutants akan kekal dalam memori.


'The Garden of Knowledge & Virtue' 
The Only Kulliyyah of Nursing in Malaysia
With Prof U Maung Maung from Myanmar, our Supervisor & Lecturer
During submitting of Final Draft Research 
Fuhhh....masa yang ditunggu-tunggu!, selepas Final Result Presentation, semua orang dengan muka happy 
Inilah hasilnya, setelah di'comment' dan di'edit' berkali-kali~Syukran Dr. Laith
Akhirnya...last event with all lecturers, staffs and juniors KON with black & white theme~48murants dalam kenangan

Selamat Tinggal UIAM, sayonara...ku datang lagi untuk ambil result LJM nanti, sehingga bertemu lagi!

08 June 2011

Pondok Modern Darussalam Gontor


Pondok Modern Darussalam
Pondok Modern Darussalam Gontor merupakan salah satu pesantren yang terkenal terletak di Gontor, Ponorogo, Jawa Timur Indonesia. Berperanan dalam mewarnai pendidikan Indonesia bahkan Asia Tenggara.

Saya mula tertarik dengan Pondok ini setelah menghadam sebuah novel karangan Ahmad Fuadi Negeri 5 Menara. Rujuk Negeri 5 Menara. Memasuki usianya yang ke-85 tahun, pondok ini terus memperkukuhkan peranannya dalam mendidik anak-anak Islam, menggerakkan dakwah kemasyarakatan dan melahirkan para cendekiawan Islam.

Alangkah baiknya seandainya di Malaysia juga wujud sistem pendidikan pondok seumpama ini yang menekankan ukhrawi dan duniawi. Di sini pelajar hanya dibenarkan bertutur dalam dua bahasa sahaja iaitu Bahasa Arab dan Bahasa Inggeris, bahasa lain tidak dibenarkan sama sekali, melatih para santri berpidato layaknya seperti pemidato hebat, menggalakkan penulisan dan menekankan aspek-aspek kesihatan dan bersukan.

Mungkin saya tidak pandai untuk menceritakan atau memberikan gambaran tentang kehebatan pendidikan dan sistem pembelajaran di pondok ini dengan menggunakan bahasa saya yang terbatas dan apatah lagi saya tidak pernah sampai ke sana. Saya teringin sangat untuk menjejakkan kaki ke sana. Untuk mendapat gambaran yang terbaik mungkin kalian boleh menghadam novel Negeri 5 Menara, kisahnya adalah kisah nyata pejuang-pejuang ilmu di bumi Gontor.

Penghargaan saya buat Khamisah sudi mengambilkan gambar buat saya sepanjang kunjungan beliau ke Pondok Modern Darussalam Gontor dan membawa jiwa saya bersama (^_^). Paling tidaknya saya mendapat gambaran pondok itu pada era kini secara kasar.
Ahlan Wasahlan


Laman Thobur

Apa yang kau cari?

Menurut Khamisah inilah Polis Keamanan yang meronda sekitar sekolah dan kg dengan basikal dan mengawal disiplin pelajar (Rujuk Negeri 5 Menara)



01 June 2011

Cahaya Mata Itu Kurniaan Yang Tidak Ternilai

Wajah yang bersih
Cahaya Mata itu Kurniaan yang tidak ternilai
Anak-anak  itu adalah cahaya mata kurniaan Tuhan yang sangat berharga buat pasangan yang berkahwin. Setiap pasangan yang berkahwin sudah tentu menginginkan zuriat penyambung keturunan dan penerus kesinambungan amanah sebagai khalifah.
Setiap anak yang dilahirkan, adalah harapan baru buat dunia. Khalifah yang akan memakmurkan bumi.  Anak-anak ini masih bersih dan terlepas daripada segala dosa, maka bergantung kepada ibu bapanya ke arah manakah harus dibentuk anak itu.
Melihat mata anak-anak kecil, ‘neonate’, dan ‘infant’ yang masih belum baligh menjadikan terapi yang terbaik untuk ketenangan, kebahagiaan dan menyejukkan hati. Hati yang berserabut menjadi tenang dek kadang-kadang terganggu disebabkan kerenah dunia akhir zaman yang banyak menyakitkan hati.
Berikut adalah perkongsian sebahagian potongan jurnal ketika berpraktikal di Labour Room dan SCN (Special care Neonate), pengalaman berharga bersama  ibu-ibu berjuang melahirkan anak.
Every time, I get involved in delivery even though just observed, I was non stop praying for the laboring mother especially during the 2nd stage of delivery where it begins with complete dilatation of cervix for 10cm and ends with birth of the baby, looking at their face, giving them support, touching with therapeutic. Hope that Allah s.w.t will help them in this ‘perjuangan’, so that they can deliver the baby safely. The mother is safe and the baby is safe without any complication.

The newborn babies looked so pure and innocent.  Everytime I looked at them and hold them, I feel so tranquil and calm. When I kissed with my lips the baby’s soft forehead,  I feel so relax. I’m always fall in love with them. It’s wonderful feeling. Another miracle from Allah.
They are a good source of inspiration, a new hope for the world that going to be a khalifah insya Allah, continuing ‘dakwah’ for Islam.
How lucky the mother in the world that never can be gained by father, that they have been raised by Allah s.w.t to a very high position in life.  Motherhood is a special status that Allah has bestowed upon selected women. I hope I can be one of them!
Hak-hak terhadap anak
Dikisahkan pada suatu hari Khalifah Umar bin Al-Khattab r.a didatangi seorang lelaki yang mengadu bahawa anaknya sentiasa menderhaka kepadanya. Maka anak itu dipanggil oleh Umar, seraya diingatkan agar jangan menderhakai ayahnya serta dianjurkan agar ia mentaatinya dan menjaga hak-haknya. Tiba-tiba si anak pun bertanya kepada Umar katanya: Wahai Amirul Mukminin apakah anak tiada mempunyai hak-hak atas ayahnya?
Pimpinlahku ke jalan kebenaran!
Jawab Umar: Bahkan ada! Berkata si anak "Apa dia, wahai Amirul Mukminin? Berkata Umar: Memilih ibu yang baik, memberikan nama yang baik serta mengajarnya membaca Al-Quran. Berkata si anak:Wahai Amirul Mukminin sesungguhnya bapa saya tiada membuat satu pun dari ketiga-tiga perkara itu. Ibu saya berbangsa Afrika dahulunya isteri seorang majusi. Saya pula diberi nama Khunfusak (bermaksud 'lipas') dan juga tidak pernah mengajar saya satu huruf pun dari Al-Quran. Lalu Umar berkata kepada ayahnya: 'Jika demikian, kamu telah derhaka kepada anakmu sebelum dia derhaka kepada mu.'
Seorang ayah seharusnya melaksanakan hak-hak seorang anak terlebih dahulu. Kadang-kadang kita tersalah faham, pendidikan anak-anak bukan bermula ketika si anak sudah dilahirkan, tetapi pendidikan mereka dan hak-hak mereka yang perlu ditunaikan sudah pun bermula di awal pemilihan seorang calon isteri atau ibu kepada si anak atau dengan kata lain ketika mencari jodoh.
Bahkan saya kira perlu terlebih awal daripada itu lagi, kerna seandainya seorang lelaki ingin mendapatkan isteri yang solehah, dia seharusnya terlebih dahulu menjadi seorang lelaki yang soleh dan begitu juga dengan wanita.
Sebelum seseorang jejaka membuat keputusan tentang pasangan hidupnya, perlu diingat bahawa pasangan itu adalah bakal ibu kepada anaknya dan sebelum seorang gadis membuat pilihan dia juga perlu ingat bahwa lelaki itu adalah bakal bapa kepada anak yang dilahirkan nanti. Lantas konklusinya, tarbiyyah anak itu bermula seawal tarbiyyah seorang ibu dan bapanya.
Soal Solat wajib dititik beratkan
Naluri terhadap anak-anak
Naluri adalah perasaan yang dicetuskan oleh Allah s.w.t dalam hati ibu-bapa daripada sifat cinta, belas kasihan dan rahmat. Menurut Abdullah Naseh Ulwan dalam buku beliau ‘Tarbiyatul Aulad Fil Islam’, naluri kedua ibu-bapa terkerah di atas kecintaan terhadap anak yang dilahirkan, berakar umbi di dalamnya segala sifat-sifat belas kasihan, rahmat, kecenderungan memeliharanya dan pengorbanan yang tidak terhingga. Seandainya naluri ini tidak ada, nescayalah seorang ibu dan ayah tidak mampu bersabar dalam mendidik anak-anaknya.
Hati yang sepi daripada rahmat akan menyebabkan tuannya bersikap kasar, keras dan kejam. Sifat-sifat yang buruk ini juga terbawa-bawa kepada si anak, tersungkur dalam kekotoran sifat-sifat yang keji.
Rasulullah s.a.w amat menitikberatkan akan sifat rahmat dan kasih sayang apatah lagi pada si kecil.
Rasulullah s.a.w bersabda;
“Bukan dari golongan kami, siapa yang tidak merahmati yang kecil di antara kita, dan mengenal hak yang besar di antara kita.” (Riwayat Abu Daud & At-Tirmidzi)
“Rasulullah s.a.w telah mencium Al-Hasan bin Ali (cucunya), dan di waktu itu Al-Aqra’ bin Habis sedang duduk bersamanya. Maka berkata Al-Aqra’: Sesungguhnya saya mempunyai sepuluh orang anak, dan saya tidak pernah mencium seorang pun di antara mereka. Rasulullah s.a.w menoleh kepadanya, seraya bersabda: Siapa yang tidak membelasi (orang lain), niscayalah dia tidak akan dibelasi.” (Al-Bukhari meriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a)
Setiap kelahiran itu adalah amanah dan tanggungjawab yang besar buat ibu dan ayah.
Anak-anak adalah cahaya hati, yang bakal menjadi ‘harta’ kita didunia dan aset kita di akhirat kelak. Baiknya kita, maka baik lah didikan kita pada mereka, membesarlah mereka dalam suasana yang sihat dan sempurna, diberikan didikan secukupnya, diajar mengenal Allah dan Rasul, dimengertikan kenapa kita wajibnya Islam. Maka bakal membesarlah seorang individu yang membawa ‘cahaya’ ke dunia penyambung dakwah Rasul dan para sahabat.
Sewajarnya kita sentiasa berdoa semoga dikurniakan zuriat yang soleh dan solehah dan diberikan kekuatan buat kita untuk membesarkan mereka dengan sempurna untuk dunia mereka dan akhirat mereka.
Doa-doa agar diri dan zuriat diterima sebagai hamba yang taat dan mendapat zuriat yang baik (Sumber: Buku Doa Menjadi Pengantin Baru Setiap Hari oleh Ust Zahazan Mohamed & Mohd Azrul Azlen Abd Hamid)
“Wahai Tuhan kami, terimalah daripada kami (amal kami), sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui. Wahai Tuhan kami, jadikanlah kami berdua orang Islam (yang berserah diri) kepada-Mu, dan jadikanlah daripada keturunan kami umat Islam (yang berserah diri kepada-Mu, dan tunjukkanlah kepada kami syariat dan cara-cara ibadat kami, dan terimalah taubat kami, sesungguhnya Engkaulah Maha Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani." (Al-Baqarah: 127-128)
“Wahai Tuhanku, kurniakanlah kepadaku daripada sisi-Mu zuriat yang baik, sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) doa.” (Al-Imran: 38)
“Wahai Tuhan kami, berilah kami daripada isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang yang (mahu) bertakwa.” (Al-Furqan: 74)

Wajah yang tiada dosa
Penulis memohon kemaafan kerna berlaku sedikit percampuran bahasa di sini kerna penulis ingin mengekalkan keaslian bahasa  yang di ambil daripada jurnal ‘clinical posting’ di SCN (Special Care Neonate) & Labour Room’. Wallua'llam. Sekadar perkongsiaan.

21 May 2011

Ranah 3 Warna: Kisah Mewarnai Kehidupan

Berpegang kepada prinsip “Sebaik-baik manusia adalah yang memberi manfaat kepada orang lain”, A. Fuadi menulis, dan terus menulis, sehingga menghasilkan novel keduanya Ranah 3 Warna sambungan Negeri 5 Menara yang pasti penuh inspiratif lagi buat yang berani bermimpi.


Setelah menghadamnya beberapa hari, saya turut bersedaran untuk terus menyambung ‘mimpi’, terus bersabar dan tahap percaya pada diri harus meningkat.

“Sekiranya kita sudah melatih diri kita percaya sedemikian rupa, impian itu lambat-laun akan menjadi nyata, pada waktu yang tidak pernah kita sangka-sangka” (A. Fuadi, p. 188).

3 Mantera Sakti

Di novel kedua ini, latarnya bukan lagi Pondok Moden Gontor di Jawa Timur sebagai medan tarbiyyah yang memberi kesan, tetapi di Universiti, peringkat sarjana penulis. Walaupun begitu, setiap dugaan yang datang pasti lebih berat dan mencabar, penulis masih berpegang pada 3 mantera sakti yang terpahat sejak di pondok

‘Man Jadda Wa jada’ (Sesiapa yang berusaha, pasti berjaya)
‘Man Sabara Zhafira’(Sesiapa yang bersabar, akan beruntung)
‘Man Sara ‘ala darbi washala’ (Sesiapa yang berjalan di atas jalannya akan sampai ke tujuannya)

Penulis (A. Fuadi) sedar, mengharungi setiap detik-detik kehidupan, menggapai impian bukan hanya sekadar perlu kepada ‘man jadda wa jada’, tetapi setelah usaha dilakukan sehabis daya dengan sepenuh upaya, selebihnya kita seharusnya bertawakal dan bersabar di atas apa yang tertulis buat kita.

Apa yang pasti, Allah sangat suka kepada orang-orang yang sabar. Sabar berjuang menghadapi ujian yang mendatang. Dan Allah telah janjikan setiap yang sabar pasti akan beruntung!

“Siapa yang bersabar dia akan beruntung. Jadi sabar itu bukan bererti pasrah, tetapi adalah sebuah kesedaran yang proaktif. Dan sesunnguhnya Allah itu sentiasa bersama orang-orang yang sabar”

“Jarak antara kesungguhan dan kejayaan hanya dapat di isi dengan sabar. Sabar yang aktif, sabar yang gigih, sabar yang tidak menyerah, sabar yang penuh dari pangkal sampai hujung yang paling hujung. Sabar yang dapat membuatkan sesuatu yang tidak mungkin menjadi mungkin, bahkan seakan-akan itu sebuah keajaiban dan keberuntungan. Padahal keberungtungan adalah hasil kerja keras, doa dan sabar yang berlebih-lebih”Dengarkan pantun ini.

Daun maple menggantung di dahan,
Menunggu salju datang mendera,
Hamba akan teguh bertahan,
Mengambil inti Man Shabara Zhafira.



Makan durian di pinggir taman,
Daun kuning masak di dahan,
Orang Melayu teguh beriman,
Kalau sabar tentu disayangi Tuhan.

Merantaulah…

Orang yang berilmu dan beradab tidak akan diam di kampong,
Tinggalkan negerimu dan merantaulah ke negeri orang,
Merantaulah, kau akan dapatkan pengganti daripada kerabat dan kawan,
Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang
-Imam Syafie-

Terkesan dengan syair Imam Syafie seperti yang dipersembahkan oleh A. Fuadi, merantaulah kau akan dapatkan pengganti daripada kerabat dan kawan. Di usia muda, di kesempatan yang Allah kurniakan ,inilah masanya untuk kita mengambil peluang merantau dan menuntut ilmu. Apatah lagi di zaman sekarang segala kemudahan untuk menyambung pengajian adalah terbuka luas cuma tinggal samada kita mahu atau tidak.

Penyerahan Total Kepada Allah

“Aku akhirnya sampai kepada kesimpulan hidup ini adalah masalah penyerahan diri. Apabila aku sudah binggung dan terlalu bersusah hati menghadapi seluruh tekanan hidup…."

“Sesiapa sahaja yang mewakilkan urusannya kepada Tuhan maka Dia akan ‘mencukupkan’ semua keperluan kita. ‘Cukup’. Itu yang sepatutnya kita cari. Apa ertinya banyak harta tetapi tidak pernah merasa cukup? Itulah janji Tuhan kepada orang yang berserah kepadaNya. Aku ingin berserah secara sempurna. Aku ingin dicukupkan seluruh keperluan”.

Dalam kehidupan, tidak semestinya semua yang kita mahu, akan kita dapat. Allah amat menyayangi kita. Dia hanya memberi kepada kita apa yang kita perlukan dan Dialah yang Maha Mengetahui.

Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui (Al-Baqarah; 216).

Setiap doa-doa kita pasti akan didengariNya. Menurut Prof Dr. Sheikh Wahbah Zuhaili, kunjunga beliau ke Malaysia baru-baru ini, bahwa setiap doa yang kita panjatkan itu ada 3 kelebihan;
1) Allah akan dimakbulkan pada waktu yang sama,
2) Allah tidak menunaikan tetapi menggantikannya dengan menolak kejahatan,
3) Allah menyimpan setiap doa-doa kita di akhirat kelak.

Tenanglah setenang-tenangnya wahai orang-orang yang beriman, jika kamu yakin dengan apa yang kita laksanakan, yakinilah bahwa apa yang dijanjikan oleh Allah, Allah pasti akan mengiringi doa kita. - Prof Dr. Sheikh Wahbah Zuhaili-

Selamat membaca buat kalian akan Ranah 3 Warna, saya pasti kalian tidak akan rugi apa-apa. Belajar daripada kisah hidup orang lain yang ikhlas menulis, sedikit sebanyak membantu kita menghadapi dan melalui kehidupan mendatang. Apa yang penting, usah takut untuk berMIMPI!

Wallahu’allam. (sekadar perkongsian, apa yang baik hanya daripada Allah, dan setiap kekurangan tulisan ini adalah daripada diri NAAR yang lemah)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails